April 2, 2007

Kecelakaan siang itu

Sabtu siang menjelang sore -31 maret 2007-.

Hari itu cuaca terasa panas lalu Ve buka jendela diruang tengah tapi gordennya tetap ditutup jadi hanya pintu jendela dibuka,biar udara segar masuk keruangan itu tapi tetap aman tidak kelihatan orang dari luar.

Hari itu niat Ve untuk menuntaskan pekerjaan menyetrika baju yang sudah menumpuk 3 keranjang sepulang dari berenang khusus wanita,mumpung masih ada energi ( itu kira-kira pikiran Ve).

Sedang Aisyah asyik main di bounchernya, Ve tempatkan dia gak jauh dari area Ve nyetrika. Dia asyik memperhatikan Mamanya yang serius menyetrika baju,plus dia main dengan tiny toys yang Ve belikan beberapa minggu lalu.

Tiba-tiba ada suara gedebuk seperti sesuatu barang dijatuhkan dari lantai atas. Ve kaget bukan main,masalahnya bunyinya keras sedang kebetulan Ve membuka jendela jadi terdengar hingga ruang tengah. Maksud hati, Ve ingin mengecek apa yang jatuh dari atas sana. Ve pun bergegas tapi upsss tiba-tiba karena tergesa, kaki Ve tersangkut kabel setrikaan yang akhirnya setrika itu jatuh ... dan terdengar bunyi 'bruuuuuuuuuk'...Innalillahi,mengenai kaki Aisyah,langsung tanpa pikir panjang Ve ambil kembali,sedang Aisyah menjerit :(

Akhirnya Ve panik,Innalillahi ...anakku sayang,maafin Mama Nak.
Aisyah menangis,Ben sendiri panik langsung telepon dokter. Lalu disarankan untuk selama 2 jam direndam dengan air dingin pada sikaki yang terkena setrikaan panas tersebut.
Aisyah hanya bisa menangis dan menjerit sembari Ve memangkunya. Ve sendiripun menangis terisak,gak tahan mendengar dia menangis Ve juga ikut menangis.

Ya Allah,Nak...sabar yah...ihiks. Sepertinya saat itu Ve cuma harap sakit Ais pindah kebadan Ve,secara dulu waktu Ve hamil juga sempat Ve terkena setrikaan panas saat menyetrika.

Jadi ini ke 2 kalinya, sampai Ben bilang mending buang aja itu setrika bawa sial. Ihiks,Ve bilang bukan setrikanya tapi memang namanya kecelakaan, itu bisa terjadi pada siapa saja. Biasanya juga gak papa Ve serinmg menaruh Aisyah dekat Ve,hanya ini memang lagi Allah SWT mau memberikan kehendakNya pada kita. Tapi memang kenapa harus dengan Aisyah,dia masih baru jalan 6 bulan.

Ve cuma biasa menangis dan merangkul Aisyah,sampai selesai direndam. Sudah itu Ve siapkan makan,dia mau makan sembari sesekali menangis. Akhirnya dia berhenti menangis setelah Ve nina bobok kan. Dia tertidur pulas,sedang Ben berusaha kontak ke rumah sakit. Akhirnya kami disuruh datang,untuk mengecek keadaan Aisyah.

Lalu kami pun naik taksi pergi ke rumah sakit. Setelah mendaftar,kami sempat menunggu di ruang tunggu 1/2 jam-an dan Aisyah sudah bangun sembari ketawa-ketawa. Tampaknya dia tidak merasakan sakit lagi.

Lalu dokter pun memeriksa keadaan Ais,Aisyah sendiri malah senang dilihat banyak orang,dia ketawa dan nyengir sesekali ngoceh waktu dokter lagi serius menerangkan kondisi lukanya.
Alhamdulillah lukanya gak ada infeksi atau bermasalah lanjut,hanya kami mesti jaga itu luka untuk selalu bersih. Dan ada 1 konsekwensi selama setahun kaki yang kena luka itu tidak boleh langsung terkena sinar matahari.

Kondisi Aisyahpun sekarang sudah membaik,cuma lukanya masih ada. Mungkin akan hilang setelah 14 hari hingga 1 bulan lamanya. Aisyah superwoman kamu nak,kamu lebih strong dari kami keknya. Malah sudah lupa kejadian itu keknya...kami saja yang sering merasa nervous kalau ada apa-apa dan dia kena infeksi.

Perasaan Ve benar-benar sedih,bukan apa-apa mungkin ini teguran dari Allah buat kami orangtuanya. Selama pagi dihari sabtu itu memang kami lagi argue karena Ve marah dengan Ben dia bentak /yell Aisyah.

Masalah membentak/yelling ini sering menjadi salah satu pemicu argue kami. Ben selalu jelaskan itu bukan yell namanya,sedang Ve merasa itu yell or membentak. Itulah karena perbedaan culture antara Ve dan Ben. Orang barat mungkin terbiasa ngomong teriak,dan berbeda dengan culture dikeluarga Ve. Makanya,lebih sering kami salah paham untuk yang satu ini. Dan saat kita argue,Aisyah masih belum tidur. Dia di 'bentak' oleh Ben karena gak mau diam alias rewel.

Akhirnya kejadian itu menjadi 'pelajaran berharga' buat kami untuk selalu berusaha sabar antara satu sama lain, ibaratnya kami team work jadi harus berusaha untuk selalu bekerja sama terhadap pasangan. Kami harus berusaha menahan emosi dan berkomunikasi secara baik.

Kami benar-benar merasa bersalah dengan Aisyah, dan ini kejadian semakin menumbuhkan rasa 'kerja sama' antar satu sama lain.

Hmm,hanya ya itu tadi Ve selalu sering salah paham masalah intonasi suara....agak kesulitan untuk bisa mengerti serta memahami permasalahan yang satu ini. Perbedaan culture yang memang jelas sekali diantara kami,plus kami beda negara..ini memang kendala yang cukup sulit serta membutuhkan waktu untuk saling mengenali satu sama lain.

Ve memang tidak terbiasa ada acara yelling/membentak dikeluarga Ve, tapi Ben bilang kalau dia tidak membentak atau yelling. Dia bilang gak ada maksud seperti itu,mungkin bagi dia gak membentak tapi intonasi yang Ve dengar membentak.

Alhamdulillah sekarang back to normal again...Aisyah sudah seperti biasa dan kami pun ortunya semakin erat satu sama lain. Yah....berusaha menjadi team work yang baik.

Semoga Allah SWT mengkuatkan ikatan keluarga kami,serta selalu memberikan karuniaNya kepada keluarga kami selalu,amiin.

Special toek Aisyah...maafkan mama yah nak,I love u so much.

Buat sahabat yang sudah BW,makasih yah sudah mampir. Ve belum sempat kasih koment atau tinggalin pesan juga belum sempat BW. Insya Allah kalau sudah lebih longgar waktunya ,Ve akan sempetin berkunjung ke blog sahabat.

Uhibbukum Lillah

-Vera-



8 comments:

Sandi said...

Innalillahi, mudah-mudahan Aisyah pulih seperti sedia kala, tanpa ada bekas luka di kulitnya yg lembut, kami sampai miris membayangkan kejadian tsb, semoga rumah tangganya tambah harmonis bisa lebih menyatukan perbedaan.Afwan Ummu Hukma minta Alamat email Ummi Aisyah tuk di invite di blognya.

Kika said...

Ya Allah...yang sabar ya mbak...Jujur aja aku miris banget pas liat foto kaki Aisyah, aku aja kesenggol setrikaan panas aja pasti meirngis ini sampe begitu...Sabar ya mbak..seperti kata mbak semua itu pasti ada Hikmanya..."Mbak baikan kan sama Ben?" hehehehe

Tapi Aish dah baik2 aja kan?Mbak kapan pulang ke jakarta?

nila_aura said...

Aduh sedihnya Aisyah ampe kena setrikaan. Mudah2an cepet sembuh ya sayang...Mungkin kita sbg ortu memang harus lebih hati2 aja kali ya...
Iya Ve...mudah2an ada hikmahnya...

Sun Flower Arco said...

@Abu hukma...iya jazakallah,semoga kami makin berkah kehidupan rumah tangga kami..insya Allah nanti saya segera meluncur ke blog abu utk kasih tau emailnya...jzklh
@Mba Kika...wah Alhamdulillah kami udah baikan pas saat itu juga,malah stick tegother Insya Allah,kbtulan dadynya Ais libur 1 minggu jdi lebih enak nih...:)makasih tante...Ais kiss dri jauh yah *_^
@nila_aura , iya mba nila...harus lebih thing twice klo mau kerjain pekerjaan rumah...makasih,sun sayang buat aura yah :)

mayang said...

duh dede aisyah tante jd ikut sedihh... cepet sembuh ya!!! sun sayang buat aisyah mmmuah

jd ngebayangin emang Ben klo yelling suara nya sebesar apa ya???

smoga keluarga mba ve and bang ben tambah kompak yah terutama tuk si imut aisyah

Sun Flower Arco said...

@ Hehehe biasa aja si Mayang..tp aku pernah belajar psikologi dulu di kampus dan kbtulan aku kan calon guru ( calon aja)..jd pengen idealnya ndak ada acara mendidik anak dgn emosi...yellignnya sih biasa mungkin...buat Ben mah katanya itu bukan yell..ngomong biasa aja..tp intonasinya...ya gitu deh..kadang kita masih suka miss understanding gitu,namanya juga baru 2 thn .

Aisyah kiss buat tante mayang yah,muach

Gege said...

Duh Vera..
bagian kaki Ais yg kena setrika mana banyak lagi yah? Ngga kebayang sakitnya, soalnya kita yg kadang cuma kesentuh di jari aja sakitnya dah gak kepalang...

Mungkin setrikanya bisa pas Ais bobo yah Ve, jadi Ve setrikanya juga bisa konsen..

Sun sayang buat Ais yah Ve...

Sun Flower Arco said...

Ve pernah kena jgua mba Ge..tp Alhamdulillah skrg lukanya udah kering..dibagian atasnya juga sudah mulai tampak kulit baru..mesti hati2 gk kena sinar matahari langsung. Aisyah tp mmg strong bgt,gk ada acara nangis2..skrg keknya dia udah lupa klo kakinya sakit,malah sering dihentak2in ke lantai atau pas dikasur :)

memang itu Ve nyetrika lagi Ais bobo,tp menih tanggung pas dia bangun..ya udah...akhirnya Ve ajak aja nemeni Ve...tp mmg itu kecelakaan,semoga Ve harus lebih hati2 kedepannya mba ge