November 2, 2006

Di tengah Hectic Day

Ngomong-ngomong sibuk,tiap orang pasti punya kesibukan.Bisa dibilang tiap harinya ada saja yang mesti dikerjain.

Yang pergi ngantor tiap harinya,yang sekolah dan pergi kuliah serta segudang pr dan tugas yang ada deadline waktunya, atau juga buat para redaktur majalah,ngejar deadline tulisan & mesti nerbitin majalah ( ini Ve tau banget,soalnya pernah ngerasain kerja di majalah ).

Tapi gak kalah juga para Ibu-ibu loh. Mereka punya kesibukan yang 24 jam nonstop. Ini tergantung berapa banyak anggota keluarga di rumah si Ibu. Misal kek Ve yang baru aja punya 1 anak,kesibukan mungkin gak sebebrapa dibanding yang punya 4 anak atau lebih. Ternyata sibuknya para Ibu ini, gak dibayar alias gak bergaji. Hihihih, dasar deh. Ups,arah postingan Ve bukan kesitu yah. Sebenarnya jadi pengen nulis,sehubungan obrolan ringan Ve ama Mba Wati via YM waktu itu.

Dibilang Mba Wati,wah baru punya 1 aja udah lelah,gimana kalau 4 ? *tuing..tuing,pasti teler suteler deh*.

Mungkin karena lom terbiasa aja kali yah, jadi orangtua baru. Bagi kami benar2 melelahkan,plus pindahan kami mulai minggu ini,tapi ngepak2 barang belum banyak di masuk2kan ke kardus.
Ceritanya hectic day, tapi keknya semua itu gak berasa kalau ngelihat wajah Aisyah pas lagi bobo. Kenapa pas lagi bobo? Karena kalo lihat Aisyah lagi nangis dan rewel...hehehehe gak asyik.
Di hectic day kesehariannya,ternyata ada satu fenomena baru yang baru Ve sadari pada Aisyah. Dia udah mulai nambah kemampuan mencari2 perhatian orang tuanya. Dan suaranya yang stereo apa lagi pas malem hari,cukup ngebuat Ben terbangun, mana besoknya harus kerja. Itu semua gak cukup,Aisyah bisa semakin rewel dan minta atensi mamanya pas saat2 lagi masak buat makan malam.

Tapi,ada tapinya nih..ditengah2 kerewelannya nampak ada salah satu kegemaran Aisyah.
Tiap mau tidur,kalau pas rewel dan susah disuruh tidur sendiri ( maksudnya tanpa harus ditemeni,biasanya Aisyah juga suka gampang tertidur cukup ditaruh di bed box nya ), nah pas rewel kek gitu Aisyah suka kalau Ve tilawah Al Qur'an. Tilawahnya cukup surat2 pendek aja seh. Nah,kalau sudah gitu biasanya Aisyah langsung tertidur pulas. Entah,trik ini nampaknya jitu banget Ve pakai buat Aisyah. Senjata ampuh saat dia agak lama untuk bisa tidur,Ve bacain surat2 pendek Al Qur'an. Tampaknya Aisyah comfort sekali, matanya langsung merem.

So,jadi fenomena sekarang tiap malam ( biasanya habis jam2 makan malam ), Aisyah senang mendengarkan mamanya tilawah Al Qur'an. Hampir tiap malam. Ditengah2 hectic day orangtuanya,mungkin Aisyah pengen membawa *kesejukan* ditengah2 kami dengan adanya lantunan ayat suci Al Qur'an. Aisyah oh Aisyah, Ve jadi gak sabar nunggu dia bisa ngomong.Jadi bisa ngajarin sedari dini nilai2 agama pada anak.

Ve jadi inget waktu ikutin kajian radio tarbiyah yang pematerinya Mba Neno Warisman,tentang bagaimana mengenalkan anak kita sejak dini pada Rabbnya.

Ini bukan hal mudah tentunya, buat para ibu2 yang udah lebih dulu jadi ibu pasti bilang cukup sulit. Kemampuan kita memberikan pendidikan pada anak2 butuh konsentrasi penuh.

Makanya sekarang ditengah2 hectic day,PR Ve nambah lagi nih...mulai baca2 artikel tentang tarbiatul aulad. Siapa tau nanti bisa jadi referensi buat mendampingi Aisyah.
Sesuai commentnya para sahabat2 di blog ini,Semoga Aisyah jadi putri yang sholehah, tentunya disini ada peran dari orangtuanya akan bagaimana kedepannya Aisyah.
So,doakan kami juga yah...biar jadi orangtua yang terbaik untuk Aisyah...yang bisa menjadi pendamping Aisyah untuk mengenal Rabbnya.

Tentunya,kalau ada teman-teman yang punya artikel2 tentang pendidikan anak /tarbiatul aulad...kalau berkenan boleh sekali mengirimkannya untuk Ve. Siapa tau bisa bermanfaat dan menjadi ladang amal buat kita. Silahkan kirim ke sunflowerarco@hotmail.com .

Ok deh itu aja dulu,cerita detail ttg Aisyah bisa di lihat di sini
-wassalam-

5 comments:

Yaty Yasir said...

Ve, saya sejak tahu kalo hamil sudah rajin baca Quran dengan meniatkan buat Juniorku (sekarang masih lanjut lagi... soalnya waktu Ramadhan mulai dari awal karena niatnya mo khatam selama Ramadhan). Alhamdulillaah, saya perhatikan si Junior yang sangat aktif jungkir balik belakangan ini jadi "tenang" pada saat saya melantunkan ayat-ayat Quran (kalo suara saya kecilkan yang protes malah si Ayah... katanya nyaman dan rasanya tentram dengar si Ibu mengaji, hehehe). Jadilah saya membesarkan suara kalo mengaji... untuk si Ayah dan Junior ;).
Hugs for you and Aisyah! Hectic day... it's a blessed day! ;)

astri said...

subhanallah, apsti dulunya waktu di perut sering dibacain Qur'an ya ve.. konon juga, anak yang selagi di kandungan trus rajin dibacain Qur'an, insyaAllah lebih gampang dibilangin dan gag bandel... :) Mudah-mudahan Aisyah jadi anak shaliha ya sayang :)

Mother of Abdullaah said...

Proses pembelajaran sebagai orang tua yang baik itu sepanjang masa kok, Vera. Seperti mbak yang udah berbuntut tiga ini rasa-rasanya masih perlu belajar banyak. Subhanallaah, memang manusia ini tempatnya khilaf dan alpa. Si lil princessku juga suka diem kalo aku lagi ngaji. Pernah juga ketiduran selagi aku ngaji. Well it's not quite too often to be happened anyway because I had a lot of things to do! My lil men kept me handful Masha Allaah :)

Yon's Revolta said...

BTW aisyah mirip Ve ato Ben neh :-p

Inaya Salisya said...

Wah subhanallah sense of qurani aisyah bagus banget, insyaallah menjadi anak yg salihah, amiin