May 16, 2006

Den Gamle By euyyy.


Assalamu'alaikum.
Sebenarnya story ini mau di tulis di multiply. Karena kisahnya lutju abis dan mengenai *kepengen* nya aku waktu kemarin jalan-jalan ke Den Gamle By.

Hari jum'at kemarin ,suami mang libur. So, kita berencana mau jalan ke town Arhus.
Rencananya kita ke Town dulu, terus Ve nunggu di Showama shop ( kebab ) , karena suami mau shalat jum'at dulu. Alhamdulillah cuacanya terang.
Jadi enak buat jalan-jalan.

Den Gamle By, Old Town nya Arhus. Disana rumah-rumah zaman nenek-nenek dulu. Bangunannya kebanyakan bergaya tradisional, kayu . Dan ini mengingatkan Ve sama kampung halaman ortu di Bukittinggi ( Sianok ).

Disini kita bisa jumpai pompa air, alat penggilingan beras/gandum, ampe yang namanya toilet tradisional dari kayu . ( hehehe, kalo di Indonesia terutama dikampung ortu kita biasanya masih ada dijumpai yaks )

Kebetulan hari jum'at 'Days Kids' , jadi udah pasti boo banyak anak-anak kecil datang ke museum ini. Untuk menempuh jalan ke Museum Den Gamle By ini, kami ngelewatin sebuah taman, bagusssss banget pemandangannya. Cuma sayang, gak bisa moto-moto. Karena banyak yang berjemur ala bikini-ria disana. Gak polite kata suami, :D

Masuk bayar karcis...( tetap gak ada yang gratis atuhhh neng ), Mungkin kalau di Indonesia ini kek Taman Mini. Kami sempat diskusi, keluarga di sini kebanyakan selalu mengajak dan memperkenalkan anak-anak mereka pada budaya dan culture denmark, semisal kalau weekend mereka membawa keluarga mereka jalan-jalan ke Museum Den Gamle By ini. Karena cuma ini salah satunya cara, merawat warisan turun temurun mereka ( cieee, Ben bahasanya serius b-g-t deh waktu diskusi ), Dikenalkan permainan tradisional juga rumah-rumah zaman kakek nenek dan great grandma mereka.




Lalu Ben juga sempat ngomong gini : " Aneh kalau saya lihat di Indonesia, kebanyakan para orang tua mereka lebih senang dan hobby mengajak jalan jalan anak-anak mereka ke Dunia Fantasi, atau ke Mall-mall, sekedar untuk shopping-shopping. Saya gak pernah temui museum yang ramai dikunjungi keluarga di Indonesia. Jarang sekali ".
Ve pun membantah , " Gak semua seh Skat, karena di Indo juga ada kek museum seperti ini, namanya Taman Mini Indonesia Indah ( TMII ), memang seh kebanyakan yang pergi kesana dalam rangka studi tour dari sekolah. Jarang yang keluarga-keluarga ajak mereka pergi ke TMII.
Tapi gak semua lah, masih ada juga. Karena kalau kita gak melestarikan kebudayaan kita, siapa lagi coba?, nanti tambah banyak generasi mudanya yang nge fans ama budaya *western* dibanding budaya nya sendiri.

Siapa yang salah coba kalo jadi kek gitu?, udah pasti Keluarga adalah no. 1 yang bertanggung jawab terhadap keturunan ( generasi mereka ).Jadi inget sinteron *keluarga cemara * ( mutiara yang paling Indah adalah keluarga ).Hehehe, bener yah keknya lagu soundtrack itu.


Back to topic....
Akhirnya kami jalan-jalan, seru deh....kita sempat break di Danau yang asri banget ( foto-fotonya silahkan klik .



Banyak banget anak-anak kecil yang belajar mancing, ada juga anak-anak yang diajarin ama pemandu disana cara buat boneka tradisional dari kain perca ( bahan yang sisa-sia itu loh ), juga permainan gelinding seng dengan memakai ranting kayu. ( pokoke serba tradisional ).
Oh ya pemandu disana pakai baju ala zaman dahulu kala, tau gak? Pakaian panjang koboi-koboi gitu.

Wanitanya pake baju panjang yang roknya rumbai-rumbai kek kipas, trus kek pake perlak putih ( gak ngerti apa namanya, biasanya buat ibu-ibu kalo masak didapur ) , terus pake scarft ( kek kerudung ) di balut di kepala. So,tertutup banget .
Sttt, tapi ada kejadian lutju banget neh. Karena museum hampir tutup jadi kita cepat-cepat tuh untuk menghabiskan semua rumah untuk dikunjungi.
Terakhir ada toko bakery, ini toko katanya udah lamaaaa banget. Kelak ini toko pionernya bakery. Akhirnya Kami mampir kesana, weks..ngelihat cookies banyak banget langsung deh aku kesenangan. Ben yang udah ngelihat gelagatku siap-siap, pasti neh istri ku mau minta beliin ;))

Bener deh, ku pilih kek danish cookies ( kalo di Indo ada danish bakery yang 1 kaleng itu kan yaks ), harga 1 pcs nya sekitar 9 kr . Pas mau bayar, ternyata dompet receh nya Ben cuma sisa gak sampe 9 kr . Dia kaget, terus nanya ada uang receh gak?.

Lah uang recehku dimasukkin semua ke dompet itu, ya aku gak punya lagi.
Duhh,kalut deh...kebiasaan kami memang kalau belanja pake kartu. Jadi Ben juga mungkin gak cek lagi, kalau tidak ada sisa receh2 10 ato 20kr di dompetnya.
Weksss, gimana neh. Kue nya udah dibungkus, dan bentar lagi mau tutup.

Hehhe, tapi mang dasar rejeki..Alhamdulillah. Untung Lady nya baik. Dia tau kita gak maksud gak mau bayar. Jadi dia bilang, its oke , u can take it and u can pay just what u have.
;)) Kebayang memalukannya, gimana tampang kita berdua. Terutama Ben yang memang gak biasa kek gitu. Kalau aku sendiri mah lempeng aja, toh kurangnya 1,7kr. Hehehe,dan juga yang penting aku dapat inceran kue nya ntu.

Tapi dari pengalaman itu, Ben jadi lebih hati-hati. Ngecek isi dompet recehnya. hehehe, kan di postingan terdahulu Ve cerita belum megang uang 100%, karena itu kalau apa-apa belanja ama suami.Ehhh,suaminya kelupaan dan gak ngecek isi uang recehnya, karena gak semua toko kek toko bakery yang tradisional itu pake mesin ATM ( kartu ) , ujung-ujungnya suami yang ngerasa malu banget.

Hehehe, iya deh Skat...lain kali kasih uang yang banyak ke istrinya, terus nanti biar Ve yang simpenin. Jadi kalau ada apa-apa bisa diatasi.

Ben yang dibilangin kek itu langsung manyun bibirnya....kekekekek, maunya tuhh. Gitu katanya . Dasar cewek ( ini khasnya dia kalau ngomong bhs.Indo dan keki ama aku :D ).
Udah deh silahkan lihat foto-fotonya di blogku yang lain yah.

Salam

4 comments:

Mother of Abdullaah said...

Ciee fotonya gaya lho :D Waktu masih tinggal di Melbourne, ada juga museum jaman kuda makan besi Aussie dulu cuman aku belum sempat main. Sekarang udah pindah jauh deh!

Sun Flower Arco said...

@ Ummu , hehehe sekali-kali gaya ah, narsi banget yaks? :D , habis pengunjung nya banyak anak kecil, dan badannya seukuran ma Vera. Ihiks kek berasa teenager disana, padahal kan lagi jadi Ibu Hamil. Ya udah fotona bergaya deh, :) , ya ummu, ve palnig senang jalan2 ke museum. :)

moeng said...

bumil tambah seger aja....bener kata orang yah...bumil itu apalagi hamil yg pertama...waaahhh....keluar semua deh cahayanya ;)...met wiken ve..salam sama ben...:)

Sun Flower Arco said...

Alhamdulillah Mba Moeng, Salam balik kata Ben. Iyalah masak kalah ama Mba Moeng yang udah punya abim dan Buna, hehehe...mesti segar terus...:)

Miss u mba :)