June 14, 2008

Historien om Aisyah mors


Udah nggak sabar liburan summer. Walau masih lama, masih sekitar 2 minggu lagi baru Ve bisa bebas dari lærdansk*


*)Sprogcenter rubah nama jadi Lærdansk, namanya malah lebih jadi singkat. Alhamdulillah ujian lancar, tinggal 1 lagi Insya Allah minggu depan ini :-SS.Semuanya serba repot dan plus ditambah Ais yang minta perhatian lebih.

Mau ngebahas mengenai pendidikan anak ato tarbiyatul aulad istilahnya :malu:


Pendidikan anak buat Ve pelajaran yang nggak pernah berakhir selagi kita punya tujuan untuk mempunyai generasi. Ceilleeeh :-w

Seorang guru, seorang pendidik, seorang dokter, pun seorang ibu yang utamanya. Eitsss seorang bapak pun PERLU untuk belajar loh yah. Jangan karena ibu yang melahirkan terus di serahkan semuanya ke ibu aja.

Ok sekarang mengenai pengalaman Ve pribadi, walau pun pengalaman Ve pribadi masih seumur jagung, alkata masih baru 1 anak gitu loh....gimana ntar kalau 2,3,4 dstnya ? :-B. Heheheh, tapi kami pilih 2 aja kok :ehm:

Hmm, kadang Ve pribadi merasa ilmu yang selama ini didapat dari bermacam buku tentang anak dari yg mengenai perkembangan motorik,sensorik sampai juga mengikuti seminar pas muda dulu :P, merasa belum cukup kompeten dalam menangani anak wabil khusus Aisyah. Ealaaah padahal baru juga 1, kebayang nggak sih Mamah waktu pas kami kecil dulu 5 bersaudara di urus semua. Pastinya wanita-wanita dijaman ibu kita adalah wanita yang perkasa....tepatnya lebih hebat dari wonder woman :piss:.

Semisal satu contoh : Dari teori yang kita pahami sama anak jangan kebanyakan bilang nggak boleh/no. Anak akan merasa tertekan. Salah satu solusinya yah bilang : Ok kita coba menggambar di kertas saja yah, saat sianak mau menggambar di meja,lantai atau dinding.

Teorinya begitu harusnya, tapi pelaksanaannya....fuiiihhh sure...yakin banget susah. Kalau lagi mood sih bisa itu, tapi masalahnya kalau udah banyak tugas mau ujian plus mau pms

Dan satu lagi kalau si ibu lagi stress, yang kena sasaran pasti anak yang kebetulan si anak pengen cari perhatian ibunya.


Banyak sekali contoh yang nggak bisa disebutkan satu persatu bahwa ternyata untuk Ve pribadi dalam menerapkan teori yang sudah melotok di kepala ternyata nggak mudah. #-o

NYERAH? nggak dunk...yang namanya IBU pasti nggak ada yang mau menyerah untuk memberikan yg terbaik buat anaknya. Setujuuuu? :x

Apalagi kalau sudah lihat innocent wajah anak kita, kalau Ve pribadi kadang pas kalau Ais udah tidur terus coba evaluasi kejadian 1 harian...terus merasa sekali bersalahnya. Ato pas di kelas terus nggak terasa kangen ama Ais, pas inget-inget eh iya kemarin Ve marah terus nggak sengaja ngebentak, padahal kalau dipikir Ais cuma ingin diperhatiin. Wah rasanya hatii tuh nyeeeesss banget deh. Pasti deh kalo pas Ais bobo, Ve elus-elus terus minta maaf. Yeeee,berani minta maaf pas orangnya lagi bobo....8-}.

Satu hal yang Ve coba biasakan lagi program membaca....Alhamdulillah, hasrat membaca Ais kuat sekali. Kadang suka bawa buku terus kasih ke Ve suruh baca. Habis itu kita duduk bareng terus baca deh. Secara logik tentunya Ais belum mengerti sepenuhnya. Tapi untuk buku bacaan yang ada gambar menarik Ais pasti suka. Dan senangnya Ais sudah bisa menirukan, semisal kalau kita kasih lihat gambar sapi terus bersuara Mooooooooooo, dia ikutan Moooooo.

Kalau kita bilang Miaaaw untuk suara kucing, dia ikutan miaaau. Heheheh, kalau udah begini Ve semangat.

Walau belum bisa jelas banget dia ngomong , ada beberapa yang Ve mengerti. Otomatis sekarang udah lebih enak ngomong ama Ais. Tapi yah maklum danishnya yang kental.. Alamak, nampaknya bahasa danish Ais nantinya akan lebih pintar dari emaknya. :

Makanya sekarang gerakan senang membaca kembali lagi digalakkan.....walaupun yang membaca pasti selalu emaknya. Daddynya sih males ngebaca...kalau ama si Daddy lebih senang permainan fisik. Seperti main kitik2, main puter2an..(~~)

Yah seimbang yah, kalau sama ibu lebih kepada sisi perkembangan non fisik, bapak ambil peran bagian fisiknya. Kalau udah permainan fisik....Daddynya Ais bilang : wah nggak sabar gimana nanti kalau punya anak cowok yah? :P

Wah terus Emaknya bilang, hmmmm jangan bayangin sekarang yah....hehehehe.

to be continue...


6 comments:

widie said...

Duhhh senengnya ya Ais udah mulai aktive membaca yaaa yaa..ngga papa bunn mulai dr anak pertama inilah kita intens ke dia insyaallah hasilnnya baik krn kapan lg kita mulai belajar banyak mengenai anak kalo ngga drsekrg iya kaann jd kalo anak kedua ketiga dan seterusnnya ( wah banyak bgt ya..) udah makin mantab dan pendidikan yg kita terapkan ke Ais bs diterapkan jg ke adik2nnya tapi kadang ortu kita dulu bilang anak satu dg yg lain beda sehh tp setidaknnya kita sudah ahli tentang anak gt lhoo hihi...jadi ngga kagok lagi ( sok bgt aku ya..)

hayu membaca bukunnya diteruskan yaa semngat libur summer yaaa

dr. Yuni Eka Anggraini said...

mm...ayo ais..ikutan mbak ais di indo..udah bisa baca,tapi bahasa indonesia hehe...gak bisa bahasaDanish:P

onit said...

keep writing ve.. aku suka tulisan2mu yg positif & banyak bersyukur [especially sebagai minoritas dari segi ras maupun agama di negri tempat tinggalmu sekarang].

eh tapi matiin musik di blogmu gimana yah. di sini ada, di mp jg ada. gak dipasang tombolnya? abis aku klo lagi dengerin musik jadi gak bisa buka blog2mu =D

Ninis said...

Ais pake topi gitu jadi kayak Princess dehhh... cantik banget!

Ya .. gak ada kata lain selain "SABAR" bagi Ibu2 & Bapak2 menghadapi buah hatinya yang mengalami banyak phase dalam hidupnya...
Semoga anak2 kita jadi manusia2 yang berguna, bahagia & selamat dunia akhirat. Amin.

woel said...

foto ais lucu banget deh mba....

woel said...

sebenarnya sering mampir ko mba, kangen liat perkembangan ais, lucu banget cuman karna inet sering lemot so kasih commentnya susah

luv and hug

woel