May 8, 2006

Tentang Panggilan

Assalam'alaikum.wr.wb.

Gimana acara weekendnya? perasaan isi blog ku ini selalu cerita tentang weekend yaks?
Habis cuma pas weekend banyak cerita. Plus weekend kan berdua ama suami. So, banyak story nya deh.
Hiks,cuma weekend ini kita gak kemana-mana. Padahal cuaca disini udah mulai panas. Asli, udah gak hidupkan pemanas deh. Malah kalo bobo ( baca : tidur ), kita sering kepanasan pakai selimut yang super duper tebal.


Lihat kan pemandangan diluar apartement kami. Bunga lily warna kuning, sayang kami gak punya teras jadi gak bisa nanam-nanam
Lagian keknya aku gak telaten deh harus ngurusin. Kemarin seh lihat ada bunga matahari yang udah mekar gitu. Tapi kan udah ada yang plastiknya,lebih awet malah dari yang aslinya , ;))

Eh ya kembali ke topik deh...sebenarnya mau koment ama postingannya Amee , hihih..lucu aja cerita panggilan.

Ve inget pertama-tama menjalani kehidupan pernikahan ( weukss....bahasanya bikin pusing :D ), kami pernah diskusi tentang nama panggilan.
Yah 2 culture yang berbeda. Kita di Indo dituntut manggil suami itu dengan bahasa yang sopan seperti Uda,Mas,Abang atau Akang.

Kebetulan Ve nanya ma suami, suka nya dipanggil apa? Mas?Uda?Akang? atau Abang?.

Kontan suami ku cerita, yang jelas panggilan Mas itu dia paling gak mau. Dia cerita waktu itu jalan ama temannya ( sebelum ketemu, suami memang sering berlibur ke Indo ), Mereka habis pulang main basket di istora senayan ceritanya. Terus lewat jalan yang banyak bencongnya .
Kan mereka kesasar tuh, karena kesasar gitu otomatis mereka inisiatif nanya dunk. Saat itu yang kebetulan lagi nongkrong. But, setelah dekat nih mobil mereka ternyata yang lagi nongkrong itu bencong, tapi kadung terlanjur akhirnya teman suami nanya deh.
Kata pembuka yang keluar dari mulut si teman ini adalah : " Mas,mas boleh nanya gak ? "
Wekekekeke, tau dunk apa tanggapannya, kontan si bencong ini marah, dia bilang dengan gaya bahasa nya : " Enak aja Mas, gak lihat apa situ saya ini perempuan?...sana pergi...mang situ gak lihat saya?, manggil-manggil saya Mas", Marah bin kesal keknya.

Akhirnya teman suami yang tadinya nanya malah gak jadi alias ambil langkah seibu balik ke mobil, lah yang didalam kebingungan lihat gerakan mereka, karena tiba-tiba bencong tersebut dengan gayanya buka sepatu mau nimpuk sekalian marah-marah.
Akhirnya pas masuk dalam teman suami yang gak enak hati bilang udah cabut aja, nanya ke orang lain aja. Sembari mukanya merah padam, kontan yang didalam bingung bin bengong.
Hehehehe, udah jauh baru deh si teman suamiku ini cerita kejadian tadi.
Hahahahahah, kontan mereka semua ketawa, " Lagi seh lo, udah tau mereka anti dipanggil Mas, panggil Mba gitu loh?", kata yang lain.


Heheheh, aku aja yang dikasih cerita gitu ma suami ketawa, oh itu toh alasan suami gak mau dipanggil Mas.
Hehehe, akhirnya setelah diskusi panjang . Kita sepakat panggil "Sayang" aja.
kecuali kalo lagi ngambek, hehehe...panggil nama. Nah loh....:D.
Gak deng, maksudnya kalo kami lagi diskusi serius biasanya panggil nama.

Sempat juga adik-adikku di Indo advice ke aku, panggil Uda aja...karena kan suami dapat gelar Sultan Parpatiah dari keluarga minang ku.

Tapi aku gak mau, kurang enak aja...:)iya deh sejak itu ampe sekarang kami manggil satu sama lain dengan Panggilan Sayang, or dalam bahasa danishnya Min Skat . :)

Or my lovly husband or lovly wife.
Heheheh, tapi bukan berarti yang panggilan nya Mas itu gak boleh loh yah, tanpa maksud menggeneralisir. Heheheh,
Iya deh itu dulu ...mau sarapan pagi ..Have a nice day


Wassalam

2 comments:

Mother of Abdullaah said...

Hihihi... lutju banget ceritanya. Jadi geli. Sampe gak bisa komen..

Sun Flower Arco said...

Gak usah comment mba...hehehe, gpp kok.

BTW,kapan2 ajarin masak ala turki yo. Kan Bey jago masak turki. :)

Or lempar aja Kebab ayam ke Ve...;))