May 4, 2008

Mintanya Nenek Indo

Bicara mengenai perkembangan bahasa anak terutama untuk kami yang menggunakan 3 bahasa pada buah hati kami sudah menjadi kesepakatan bersama sejak awal kehamilan Ve dahulu.

Setelah banyak bertanya sama ahlinya (red. midmife), tidak perlu khawatir kalau kami memakai 3 bahasa. Soalnya neneknya Ais di Indo sudah kasih wejangan biar Ais bisa bahasa Indonesia, malah sempat almh. Umak juga kasih embel-embel suruh pake bahasa minang. (wekkkss, Ve pribadi bahasa minangnya nggak kental banget, tapi cukup mengerti kalau ada orang ngomong :D) .

Sekarang, memakai 3 bahasa ini bukan hal yang mudah ternyata. Ada yang menyarankan baiknya konsekuen begitu memakai bahasa pengenalan untuk anak pada pertama kalinya. Tapi hal ini nggak bisa Ve jalani. Kadang campur aduk antara Indo,Inggris malah kadang Danish. Hehehe, nggak tau apa ada pengaruhnya nanti ato nggak? Kalau gado-gado begitu, :-w.
Yang Ve tau,emang nantinya untuk bicara normal Ais mungkin akan terlambat dengan anak yang hanya menggunakan 1 bahasa. Tapi aneh juga Ais itu cerewet sekali meski kita nggak ngerti dia ngomong apa, selalu ngomong macem-macem :-@, sampai Farfarnya (bapaknya Ben) ketawa ngakak ngelihatin Ais ngomong.


Usia Ais sekarang udah hampir 19 bulan, dan hampir tiap minggu kami perhatikan mulai bertambah kata-katanya. Dari kata : Baby, Sko (bahasa denmark,artinya sepatu), Nej (tidak), Mam (makan), Mum (minum), Tak (terima kasih), Nek (maksudnya nenek).

Jadi kalau di lihat seimbang antara Danish,Inggris dan Indo. Cuma tentunya lebih banyak Danishnya yang kelihatan Ais bisa explore. Lah iya dunk, orang kesehariannya disekitar Ais pada ngomong Danish.:ehm:

Akhirnya pas cerita ke Neneknya di Indo..Neneknya langsung bilang..Oiii,jangan lupa bahasa Indo....biar ntar mudik bisa komunikasi ama cucu. Soalnya udah terbukti, si Mama di Jkt paling bisa bahasa isyarat aja sama menantunya. Daddynya Ais nggak bisa bahasa Indo.

Terus dicandain...ya udah Nek...belajar bahasa inggris aja yah. Hehehe, jawaban si nenek : udah tua disuruh belajar, mana bisa?.
Wah si nenek belum tau yah,disini Ibu-ibu sekalipun belajar Danish dari nol....mau atau nggak, tidak ada alasan udah tua nggak perlu belajar.

Tapi jangan khawatir kok Nek, Ais ntar disuruh belajar bahasa Indo juga....lah wong emaknya nggak begitu jago Inggris dan Danishnya kok . ^_^

6 comments:

trilingual said...

Eh tadi comment gw kok ilang yaa.
Semoga sukses ngajarin bhs Ind ke Ais ya, Ve.

widie said...

Menurut saya ngga masalah anak diajarin banyak bahasa krn otak anak2 dari umur satu tahun sampai masa pertumbuhannya emang lg banyak2nya merekam apa saja dan sedang bagus2nya belajar dan berpikir, ngga ada salahnya kita ajarkan dia banyak bahasa.

Kl akbar selama ini juga banyak bhs, abahnya dr kalimantan sy dr jawa, sementara kami pakai bhs indonesia, lingkungannya inggris dan prancis. Dan alhamdulillah dia bisa memilih sendiri situaisi mana yg cocok dia memakai bhs. Kl di sekolah otomatis dia memakai bhs perancis, kl di rumah dia bhs indonesia plus bhs daerah, kl dia maen dg beberapa temennya pakai inggris. Dan itu ngga ketuker2 otomatis aja. Insyallah ais juga bis abegitu, jd Ve ngga perlu kuatir ya..hayo ajarkan ais bhs indonesia jgn sampe ngga bs yaa..kasiahan bundanya nanti.

Bintang said...

aku aja ngajarin bhs indo yang bener susah banget ke farrell padahal ortunya farrell dua2nya orang indo hehehe..kadang farrell aja suka salah nempatin kata2 bhs indonya...

rumah lina said...

Mom.. bahasa suka jadi kendala ya.. kalo fadia ma naufal sih bhs Indo ga masalah tapi disekolah yg ribet hehehe bhs Inggris mule agak nyambung yang mandarin ke laut dah... Nah pas pindah kesini naufal jg belum lancar ngomong karena nyerap banyak bahasa sampe sekarang kl ngomong kalimat lengkap jadi agak susah... tapi ga pa pa deh ntar terbiasa sendiri :)

Vina Revi said...

Terus berjuang, Ve! Nggak akan ada ruginya buat Ais kelak. Sukses!

Julaiha Lukman said...

aku kmrn2 baru aja dpt ilmu dari ikutan "Smart Parents Conference" 10-11mei di sby,trus ikutan seminar"menjadikan anak anda native speaker arab",nah di situ aku tahu kl setiap anak itu "linguistic geniuses',kl ada yg bilang mengjarkan beberapa bahasa ke anak trus anak jadi telat ngomong itu cuma mitos,kenyataannya tak pernah ada bahasa ibu..anak indonesia yg tinggal di arab akan ngomong arab dg aksen arab,anak indonesia di cina ngomong cina dg aksen cina..yg penting itu dibiasakan dan jg takut anak akan 'liuer',mereka itu lebih pintar daari yg kita kira..good luck ya ais..makin cantik aja nih..