January 14, 2007

Danish cookies and another story

Halo sahabat blog walking yang sering mampir ke *rumah* kami ,gimana kabarnya? Semoga weekend kali ini kembali menyemangati hari2 selanjutnya. Semangat ya!

Weekend kali ini kami gak kemana2 nih, dirumah adza. Kebetulan suami dapat cuti *maternity live* selama 5 minggu. Lama banget, bisa tuh buat jalan2 pulkam keIndo. :D

Tapi kan kita udah plan nanti pas ramadhan 2007 jadi bisa Eid di tengah2 keluarga,dan lebih pentingnya Aisyah pasti banyak dapat uang lebaran,hehehhehe jadi inget masa dulu. Tiap lebaran selalu menjadi ladang emas buat anak2 kecil. Gak cuma anak kecil,waktu Ve masih status mahasiswi alias single juga kalau lebaran selalu dapat thr dari para sodara2. Asyik yah. Cuma pas lebaran 2005 kemarin,sebelum Ve berangkat ke Denmark dikarenakan satu dan lain hal,eits maksudnya udah status married jadi gak dikasih uang lagi ma sodara2.

Pas protes,eh malah diketawain lah kan Ve single waktu itu,Ben lagi di Denmark sedang Ve di Indo.jadi single kan? :D

Perihal cutinya Ben,kalo disini ada jatah cuti selama periode 1 tahun itu yang bisa diambil oleh para suami yang baru punya anak. Dengan tetap mendapat gaji, Alhamdulillah dapur tetap ngebul dunk.

Jadi gitu deh,kami dirumah aja. Ahad sore,seperti biasa jadwal rutin kami tilawah dan mengkaji Al Qur'an bersama2. Kali ini ngebahas Quran surat Al Fath. Cukup lama juga kita diskusian sambil Ve memangku Aisyah and akhirnya Aisyah tertidur pulas di pangkuan Ve,saking lamanya kita mendiskusikan surat ini i.e : Yah seputar seorang muslim tapi masih melakukan dosa,tetap minum alkohol,gak peduli makanan yg di asup halal or gak, apalagi buat kita2 yang di europa ini.


Yah kami memang belum masuk kategori muslim yang baik mungkin,but at least kami tetap berusaha untuk menjadi lebih baik. Dan mengerjakan apa2 yang disyariatkan. Doakan yah sahabat biar kami bisa lebih baik lagi,amiin.

Selesai tasmi dan diskusi berjamaah,Ve blog walking deh. Terus nemu blog teman yang kalo ketemu selalu nanyain danish cookies. Tiap ketemu bilang,bawain oleh2 danish cookies setruk yaks biar dijual di Indo. :p
Dan juga jadi teringet Mba Ge yang nanyain resep cara buat danish cookies secara mba Ge gila ma cookies satu ini. Kok Samaan sih mba :)

Kalo bukan karena harus hati2 ma gigi secara kalo berobat ke dentist disini mahalnya minta ampun, cabut gigi aja bisa berjuta2. Makanya Ve mengurangi cookies2,kadang2 aja makannya itupun setiap habis makan langsung buru2 sikat gigi deh.
Photobucket - Video and Image Hosting

Sebenarnya nich,mau kasih info aja yah. Danish cookies itu di sini gak exist. Selama Ve disini gak ada sedikitpun orang jual danish cookies seperti yang dijual di Indo. Bener deh gak ada,baik itu di toko bakery atau dimaall2 semacam Bilka or Fotex.
Setelah di confirm ama suami,mang dia bilang gak ada dijual danish cookies tuh. Di Denmark sendiri,gak exist katanya.

Malah lucunya waktu kami jalan ke tysk/germany (dekat perbatasan Denmark), disana malah Ve temuin tuh danish cookies. Wah beli deh 2 kaleng ama cookies2 yang lain yang ingredientsnya mesti kami periksa. Kalo aman dibeli deh. Dan hanya dalam jangka waktu 1 bulan habis semuanya,Ve sendiri yg ngabisin :D, Aneh kan?

Sebenarnya disini kalo ditoko bakery gak dijual danish cookies,malah yang banyak dijual semacam franskbread gitu. Or roti2 yang atasnya pake gandum dsbnya. Kalo toko bakery disini jangan harap dapat roti2 yang lembut terus dalamnya ada cheese atau donat kek semacam dunkin donuts gitu. Gak ada jeng, disini cookies2nya aneh deh.

Gak cuma itu aja,yang lebih aneh kalau pas breakfast or lunch kebetulan ama keluarga besar, suka disajikan bread yang watnanya coklat berbiji2an gitu udah agak keras pula,terus lapisannya bisa dipakein ikan dingin. Bisa berupa sarden dingin,atau ikan yang di awetkan dan dingin. Rasanya? Ampun, gak tau. Gak pernah mau nyoba rasanya gimana. Aku masih lidah Indo,gak bisa makan gitu2an,makan roti pake slice keju aja gak begitu suka.
Sampe pernah dibilang ama Adek suami,wah nanti gimana mau ajarin Aisyah kalau gak suka. Ya Aisyah gak breakfast pake itu lah,hehehehe. Breakfastnya pake nasi goreng :D atau bisa juga breakfast pake nasi ama sambel plus ayam goreng.

Ya itu deh resiko eitss bukan resiko kesannya kek apa aja sich. Maksud Ve itulah 'benturan' culture yang ampe saat ini belum bisa berubah. Masalah makanan. Untung lidah Ben udah banyak bersentuhan dengan makanan Indo,jadi kami lebih suka dinner dengan masakan ala Indo. Sekali2 ada sih aku buat potatos including Bayonaise sauce plus BBC Chicken. Itu aja,selain itu semacam spageti dan pasta2,Ve gak suka.

Kalo masakan Indo mang disesuaikan dengan lidah Ben juga,gak bisa pedas sekali. Tapi udah lebih enak sekarang,Ben udah terbiasa makan pedas,ampe pernah suatu waktu Ve buat ayam bumbu rujak,walhasil malah Ben yang ngabisin kuahnya. Padahal asli,buat Ve aja pedas. Dia suka. Ckckckc,hebat Ben...nanti pas pulang ke Indo gak kaget lagi deh ama masakan keluarga besar Ve yang ala padang.

Ngomong2 tentang mimpi,gak tiap malem sih mimpi. Tapi mang kadang2 rindu banget kek saat ini lagi rindu ama nasi uduk dicapau ( dekat rumah Ve di palmerah), biasa Ve kalau sarapan pagi selalu nasi uduk. Kangennn deh ma nasi uduk.

Aduh,kok malah cerita makanan mulu sih? Oke deh, Happy a nice day yah Onde mandey,tuesday,wednesday....*_^

-wassalam-
Vera

2 comments:

ira said...

sama..kangen pengen mudik... pengen nasi padang..*glek*
btw, aisyah lutu banget. Sini, 'te tubit pipinya..

latifa said...

walah kalo dikuwait para suami kok gak dapet libur melahirkan yah heheheh :))
-wah eamng gitu mbak... perasaan kalo pas lewat tegal juga aku gak lihat ada tulisan WARTEG (warung tegal) hehehe... :)